Jumaat, 7 Ogos 2009

LORONG BLUES ~ psikodrama komuniti gelap

Ia bagaikan terperangkap dalam kemampatan yang ditekan dari segenap penjuru dalam kurungan yang sempit serta melemaskan seumpama disumbat ke dalam keranda semasa masih bernyawa! Menghimpit! Padat! Rimas! Kronik! Claustrophobic!

Teater ini mengulang kembali watak-watak 'mangsa' yang kononnya bersebab dari berbagai punca latar asalnya masing-masing. Sudah lumrah setiap musibah seseorang manusia adakalanya akan dituduhkan kepada orang lain yang ada pernah berhubungan di masa lampau. Secara psikologi untuk meredakan rasa bersalah ialah dengan mengatakan kesilapan kita pada hari ini sekurang-kurangnya bukan sepenuhnya salah diri sendiri. Namun jauh di sudut hati kita tahu bahawa setiap pilihan jalan kehidupan baik atau buruk adalah secara mutlak kita yang punya!

Semuanya, Kudin, Linda, Selamat, Joe, Arfah dan Mak Jah merasakan bahawa mereka bebas (lari dari dikejar polis) dan berlindung dalam lorong yang sama. Sebenarnya pada pendapat saya, mereka terkurung bersama-sama (bukannya bebas) untuk berfikir sejenak tentang diri sendiri kenapa malang sungguh nasib mereka selama ini? Lorong yang tersorok itu adalah perhentian sementara untuk mereka bermesyuarat dan membuat pilihan samada untuk teruskan jalan songsang masing-masing atau berhenti dan berubah atau mati katak? Namun begitu bersoal-jawab sesama mereka telah membongkar bahawa tiada yang lebih atau kurangnya darjat kehinaan siapa sebenarnya diri mereka. Kau pilih! Kau tanggung!

Dari sudut lain saya melihat watak-watak itu memang 'mangsa' kepada seseorang malahan bukan orang asing tapi dari hubungan yang paling dekat sekali iaitu keluarga. Itu yang sangat menakutkan bila mendengar cerita meleret-leret satu-persatu watak bercerita titik mulanya mereka menjadi kotor sebegitu. Rasa kasihan dan kesal itu terasa kepada setiap watak. Lalu rasa marah dan benci pula kepada nama-nama si polan si polan (disebut sahaja dalam backstory) dahulunya dianggap pagar yang diharap sudah memakan padi. Jahanam!

Kesimpulannya, Lorong Blues bertanya kepada khalayak kalaulah kamu menjadi setiap salah satu watak, apa agaknya yang kamu akan lakukan? Ia seperti sesi pertemuan ala rehab session yang bising dan kasar kerana masing-masing hendak meluahkan cerita.. nama saya Kudin, Linda, Selamat, Joe, Arfah, Mak Jah.. saya adalah manusia malang kerana bla bla bla..

Tahniah STEFANI!

*psikodrama = teknik psikoterapi secara berkumpulan yang menghendaki pesakit melakonkan dan meluahkan segala masalah yang sedang dihadapinya. (Kamus Dewan edisi keempat, ms. 1237)





1 ulasan:

I am Karl berkata...

out of topic--


happy for zahiril adzim & jac..

zahiril adzim - new actor yg lakonannya berbekas... so sad x g GADOH aritu... looing forward for his GADOH & KARAOKE

jac - ermm.. sbb lagu "BERTAMU DI KALBU " tu sedap sgt2 kot die menang.. hehe

film terbaik? I go for TALENTIME, SETEM or PAPADOM... even though x tgk PAPADOM lg, tp pnh tbaca MAMAT KHALID kata PAPADOM sgt bagus...

ajami ke KK??

njoy!